Hacker Rusia mengaku tidak bersalah atas Peretasan LinkedIn dan Dropbox - Tatsumi Crew

News

Post Top Ad

Tuesday, April 3, 2018

Hacker Rusia mengaku tidak bersalah atas Peretasan LinkedIn dan Dropbox

Seorang Hacker Rusia yang diekstradisi dari Republik Ceko pada hari Jumat mengaku tidak bersalah atas tuduhan dia meretas tiga perusahaan teknologi AS, termasuk pelanggaran data yang mungkin telah mempengaruhi lebih dari 100 juta pengguna LinkedIn.

Yevgeniy Nikulin yang berusia 30 tahun berjuang ekstradisinya setelah penangkapannya di Praha dua tahun lalu tetapi akhirnya hilang. Baik AS dan Rusia ingin memperolehnya, meskipun pihak berwenang Rusia hanya menginginkannya jawaban dengan dugaan pencurian tujuh tahun lalu yang berjumlah $ 3.450.



Departemen Kehakiman menuduh Nikulin secara ilegal mengakses komputer berberapa perusahaan, termasuk Dropbox, Formspring, dan LinkedIn pada tahun 2012. Microsoft mengatakan kasus ini terkait dengan pelanggaran yang mungkin telah membahayakan data untuk 100 juta pengguna LinkedIn -  LinkedIn adalah perusahaan yang berdiri sendiri, bukan anak perusahaan Microsoft.

Nikulin menghadapi sembilan kasus kriminal, termasuk menyebabkan kerusakan pada komputer yang dilindungi dan pencurian identitas yang diperburuk, menurut Deccan Chronicle.

"Peretasan komputer bukan hanya kejahatan, itu adalah ancaman langsung terhadap sistem keamanan dan privasi orang Amerika," Jaksa Agung AS Jeff Sessions mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Ini adalah perilaku yang sangat mengganggu sekali . Kami tidak akan mentolerir serangan cyber kriminal dan akan menjadikannya prioritas untuk menyelidiki dan menuntut kejahatan-kejahatan ini, terlepas dari negara asal mereka. ”

Menteri Kehakiman Ceko Robert Pelikan menentang Rusia dengan mengirim paksa tersangka ke AS. Pengadilan di Republik Ceko mengatakan bahwa ekstradisi ke kedua negara diizinkan. Perdana Menteri negara Andrej Babis mendukung AS, sementara Presiden Milos Zeman menginginkan peretas memberi tanggung jawa ke Rusia.

(Author : Arvan Apriyana)

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad