Serangan malware pada UVA Health memberikan akses Data Pada hacker selama 19 bulan - Tatsumi Crew

News

Post Top Ad

Thursday, February 22, 2018

Serangan malware pada UVA Health memberikan akses Data Pada hacker selama 19 bulan

Seorang hacker Membobol System University of Virginia Health, menginfeksi perangkat dokter dengan malware yang memungkinkan seorang hacker mengakses catatan medis dari 1.882 pasien selama 19 bulan.

Sistem kesehatan berbasis Charlottesville menemukan pelanggaran pada tanggal 23 Desember 2017. Namun, peretas pertama kali memperoleh akses pada tanggal 23 Mei 2015. Sistem Kesehatan UVA saat ini mengirimkan pemberitahuan kepada pasien yang terkena dampak pelanggaran tersebut.

bekerja sama dengan FBI dan melakukan penyelidikan internal, petugas Mencoba Menjinakan perangkat dokter yang terinfeksi malware Kemungkinkan peretas melihat semua Data yang dilihat dokter pada perangkat pada saat yang bersamaan.


berarti bahwa selama 19 bulan si hacker pasti bisa melihat catatan medis dan dokumen pasien lainnya. Pejabat mengatakan penyelidikan tersebut tidak bisa mengesampingkan si hacker yang benar-benar melihat informasinya.

Data yang terkena dampak pelanggaran meliputi nama pasien, diagnosa, perawatan, tanggal lahir dan alamat. Menurut pejabat, data keuangan dan nomor Jamsostek tidak disertakan.

Sistem kesehatan masih bekerja sama dengan FBI dalam penyelidikannya, namun dikatakan bahwa peretas tersebut memang harus ditangkap. FBI menemukan bahwa si hacker tidak mengambil, menggunakan atau berbagi informasi pasien.

"Sistem Kesehatan UVA meminta maaf atas insiden ini dan menyesalkan adanya ketidaknyamanan atau kekhawatiran yang menyebabkan pasien kami," rekan mengatakan dalam sebuah pernyataan. "Untuk mencegah hal seperti ini terjadi di masa depan, Sistem Kesehatan UVA telah meningkatkan langkah-langkah keselamatan yang diperlukan untuk mengakses informasi pasien dari jarak jauh."

Insiden ini menyoroti kebutuhan organisasi untuk secara rutin memantau sistem mereka karena kelainan yang dapat mengingatkan tim TI ke akses yang tidak sah.

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad